Beranda MMR Forum Komunikasi Mahasiswa MMR UMY
Picture of Diah Fitriana
PENINGKATAN MUTU PENGGUNAAN OBAT DI PUSKESMAS MELALUI PELATIHAN BERJENJANG PADA DOKTER DAN PERAWAT
by Diah Fitriana - Saturday, 2 April 2011, 07:15 AM
 

PENINGKATAN MUTU PENGGUNAAN OBAT DI PUSKESMAS MELALUI PELATIHAN BERJENJANG PADA DOKTER DAN PERAWAT

KESIMPULAN :

Tingginya penggunaan obat di pusat pelayanan kesehatan disebabkan karena :

1. Adanya keterbatasan pengetahuan petugas kesehatan mengenai bukti-bukti ilmiah terkini sehingga sering meresepkan obat yang tidak diperlukan.

2. Keyakinan dan perilaku pasien sangat berperan dalam penetapan jenis obat yang diberikan.

Penelitian ini dilakukan dalam upaya meningkatkan mutu penggunaan obat di puskesmas, melalui intervensi pelatihan penggunaan obat yang rasional. Sasaran intervensi adalah dokter dan perawat yang bertugas di balai pengobatan puskesmas. Target dari intervensi adalah menurunkan penggunaan antibiotika untuk ISPA dan pneumonia serta menurunkan penggunaan injeksi untuk kasus myalgia. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pelatihan yang bersifat motivasional, interaktif, berbasis pada masalah, dan menggunakan modul terstruktur dapat menurunkan praktek polifarmasi, serta menurunkan penggunaan antibiotika pada ISPA nonpneumonia secara bermakna. Penggunaan injeksi untuk myalgia, baik oleh dokter maupun perawat yang bertugas di puskesmas,juga menurunkan secara bermakna. Intervensi penggunaan obat di pelayanan kesehatan dapat dilakukan dalam berbagai cara, antara lain adalah academic detailing, pelatihan terstruktur supervisi dan umpan balik, dan kursus terfokus.

Intervensi pelatihan tenyata mampu memperbaiki pola penggunaan obat di puskemas serta menurunkan penggunaan obat dan injeksi yang tidak perlu.

Penelitian ini menunjukkan adanya penggunaan obat untuk ISPA dan mialgia di puskesmas yang cenderung berlebihan dan umumnya dalam bentuk polifarmasi. Penggunaan injeksi untuk myalgia juga sangat tinggi, rata-rata lebih dari 40%. Pelatihan penggunaan obatyang rasional untuk puskesmas dapat secara bermakna menurunkan penggunaan injeksi pada myalgia, enam bulan setelah pelatihan.